article-image

Sumber Gambar: Canetti from Getty Images

Baca Juga

Bahan aktif pestisida merupakan bahan kimia yang terkandung di dalam cairan yang mampu mengendalikan atau membunuh hama penyakit. Bahan aktif pestisida saat ini pun sudah banyak terkandung di berbagai macam merek dagang yang bahkan diantaranya sudah sangat familiar digunakan para petani. Di antara berbagai macam bahan aktif pestisida, pada artikel kali ini, Sobat Tania akan diperkenalkan kepada 3 bahan aktif yang sudah sering digunakan oleh para petani untuk membasmi hama yang dapat merusak tanaman. Berikut adalah 3 bahan aktif pestisida beserta penjelasannya.

Abamektin

Bahan aktif abamektin merupakan salah satu bahan aktif yang paling dikenal di kalangan petani. Biasanya, para petani menggunakan bahan aktif abamektin sebagai usaha mengendalikan hama berupa kutu, ulat penghisap dan juga penggerek batang. Kutu-kutuan yang mampu dibasmi secara efektif oleh bahan aktif yang satu ini di antaranya adalah hama thrips, aphids, dan kutu kebul. Banyak merek dagang yang mengandung bahan aktif abamektin. Bahan aktif ini dipercaya memiliki efek translaminar (menembus masuk ke jaringan daun dan batang).

Imidakloprid

Bahan aktif imidakloprid diyakini mampu mengendalikan hama yang merusak tumbuhan seperti lalat buah, ulat, wereng, walang sangit dan juga hama kutu-kutuan. Bahan aktif yang satu ini juga bekerja secara translaminar. Keunggulan dari imidakloprid adalah ia ** cepat terserap oleh jaringan tumbuhan** sehingga tidak mudah tercuci oleh air hujan. Merek dagang dengan kandungan imidakloprid di dalamnya termasuk dalam bahan aktif pestisida yang banyak dicari oleh para petani. Bahan aktif imidakloprid juga bekerja secara sistemik yang dapat mengganggu sistem kerja saraf pusat dari serangga yang menjadi hama. Efek yang ditimbulkan bahkan bisa menyebabkan kerusakan saraf akut, kelumpuhan hingga kematian pada hama.

Profenofos

Profenofos merupakan salah satu bahan aktif yang juga banyak diperjualbelikan di pasaran. Bahan aktif yang satu ini juga dipercaya efektif untuk memberantas serangan hama pada tumbuhan. Profenofos diklaim multifungsi karena dapat mengendalikan hama serangga, kutu-kutuan dan juga hama ulat. Namun, perlu Sobat Tania ketahui bahwa penggunaan bahan aktif profenofos yang berlebihan dikhawatirkan dapat merusak lingkungan. Profenofos banyak digunakan petani karena ia tidak menyebabkan resistensi pada serangga pengganggu tanaman.

Itulah 3 bahan aktif pestisida yang banyak digunakan oleh petani agar tumbuhan mereka terhindar dari OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Meski kegunaannya sangat efektif, kadar pemakaian bahan aktif juga perlu diperhatikan karena dikhawatirkan akan mengganggu keseimbangan ekosistem jika berlebihan. Bagi Sobat Tania yang ingin tahu lebih banyak tentang hama dan penyakit, Sobat Tania bisa juga, lho memanfaatkan fitur ‘Identifikasi’ pada Aplikasi Dokter Tania untuk mengetahui jenis penyakit pada tanaman hanya dengan mengambil foto tanamannya. Semoga bermanfaat!

Ingin tingkatkan panen? Download aplikasi Dokter Tania sekarang